Tuesday, March 3, 2015

Tertangguh 16 Tahun

Tertangguh 16 Tahun


Derap kaki yang dahulu berlari lari
bagai bekepak putih bersih besar dan gagah
berlari lari laju hingga ke depan nun jauh nan tinggi
memandang terus ke atas dan ke langit biru
awan nan putih itu kapas kapas di tepi tepi jalan
Jalan yang aku berlari terbang

Aku tuju hujung gunung di balik awan
aku berlari dengan kepak putih besar dan gagah
diambung pula wau bulan besar di angkasa
menjadi aku panglima hebat perkasa terbilang

hebat aku sebenarnya bukan di kepak dan awan awan ini

melata di bumi,
merangkak dalam semak,
menjerut duri,
memangkas balak,
menolak bukit,
menongkah sungai,
menahan ombak,
melaung petir,
menadah ribut,
bermandi duka
berselang durja

Namun aku masih mendaki
mata ku masih lagi nun di balik awan
hujung gunung putih cerah cersih menawan

16 tahun tertangguh namun
tidak akan aku patahkan

safronLubis



Aku Ikat Tanganku

Aku ikat tanganku

Panah panah menusuk terus ke dada
Terdetik kadang tertikam selalu
Terhunus panah panah tanpa perisai
Yang terlunjur hanyalah sebatang lengan

Kalau pun jua dedaun itu menahan hujan
namun aku tetapkan ikat tanganku
ikat ke belakang
dengan muka tiada apa muka
walaupun tiada tali terikat
tiada gari menggigit

Kalaupun sebenarnya tiada apa yang ada itu
aku tetap tidak akan tidak ikat tanganku ke belakang
kalau aku tidak ikatpun aku akan pegang tanganku sendiri

Berhenti gegarkan landasan ini
berhenti gugurkan panah panah tajam
berhenti menyantun dan mencerahkan ruang
kerana tanganku terikat
aku ikat tangaku


Monday, August 11, 2014

Anggap Aku

Anggap Aku

safronLubis

Anggaplah aku seorang kawan
Memberi nasihat kepada kawan
Usahla hatimu ada dendam
Kerna hanyalah membuahkan seksa

Anggaplah aku seorang teman
Berkata hikmah kepada teman
Kikislah hatimu dari benci
Kelak akan tercela diri

Anggaplah aku seorang tua
Berpesan kata kepada yang muda
Bersihkan hatimu dari marah
Pasti kelak akan berdarah

Anggaplah aku teman
Anggaplah aku kawan
Anggaplah aku seorang tua
Yang hanya berpesan dengan kasih sayang
Yang hanya ingin melihat engkau tiada secalit nista
dalam hati, dalam kata dan dalam gerak

Yang aku tidak mau
Kau tenggelam buta
tiada dapat membeda
yang haq dari yang batil
aku tidak mahu melihat
engkau katakan yang batil
kerna pada niatmu adalah haq


-- Niat tidak pernah menghalalkan cara  --

safronLubis

Thursday, August 7, 2014

Aku Mahu Berlari

Aku Mahu Berlari | safronLubis



Bukan seperti mimpi yang menghijab realiti
Bukan seperti dongeng yang mencarik logika
Aku punya cita menggunung hingga ke langit
Aku punya tekad terbakar sesilau suria

Aku bawa berlari hingga ke hujung pasir
Aku bawa berlari hingga ke puncak batu

Selimut bonda disalut penuh tubuh
Keris ayahanda tersisip di pinggang
Bunga dinda dalam lipatan baju
Bekal aku hingga ke sana

Aku mahu berlari hingga ke hujung kali
Aku mahu berlari hingga ke puncak daun
Aku bawa berlari hingga ke hujung pasir
Aku bawa berlari hingga ke puncak batu

Tatkala tertolak ganas angin ribut
Tertampar pedih ombak laut
Tersadung dek gegar bumi
Terduduk rebah ditendang bala
Awan yang indah menjadi hitam
Hujan berat merintih berhari hari

Gelap pekat meraba raba
mata tak tercapai rupa tangan dan kaki 
di mana pantai di mana awan
mohon aku sedikit cahaya ya Tuhan

Aku mahu berlari hingga ke hujung
Aku mahu berlari hingga ke akhir
Aku mahu berlari hingga ke hati
Aku mahu berlari hingga ke mati

Dalam payah pun aku berdiri
Kerna dek buta mata tidak pandai melihat
sinar kasih Mu yang sentiasa di sekeliling
Kekalkan aku Ya Rab dengan tali Mu
Rendahkan aku  Ya A'la dengan rahmat Mu

Dalam perih pun aku mahu berlari
Walau awan hitam pun aku mahu berlari
Takkan sedetik lagi aku berhenti\
Walau luka seluruh badan
Walau hiba seluruh nafas
Walau air mata ini mengalir deras
Kaki aku takkan berhenti berlari


Aku mahu berlari
Sehingga Nyawa ini
Mati


-- sesungguhnya orang Islam itu tidak akan putus harapannya pada Rahmat Allah --



Sunday, January 26, 2014

Langit Jingga

Langit Jingga
SafronLubis

Langit biru yang sentiasa biru
Kagum masih namun terasa
Langit jingga yang menyaksi
Derap langkah yang memijak bumi itu
Diri berat menampung seribu lukisan
Dalam dunia jingga musim luruh

Udara tidak menyimpan haba lagi menyorong beban
Dunia bergerak perlahan
Suara suara mula redup dan sayut

Setiap petikan gitar menjadi nadi
nadi menari nari dengan lukisan jiwa
Setiap petikan gitar menjadi suara
suara menyanyi nyanyi dengan irama hati

Dunia jingga biasan langit petang
Jalan tar, dinding konkrit pendek
Sawah padi yang sempit
Deretan rumah orang muda
Berselang-seli dengan roda speda berputar
Berkali kali lalui jalan yang sama

Setiap nyanyian suara menjadi lukisan
lukisan bergerak gerak tanpa sutradara
Setiap korus lagi menjadi lukisan
lukisan berulang ulang tanpa layar

Pahit menggamit segenap ceruk urat
Mencekik dan menjerut perut dan dada
Menghimpitkan rasa kecewa dan kekalahan
Namun mataku masih bulat bersinar
Dan tanganku masih kemas menggenggam bara

Setiap lukisan menjadi seribu pedang
Menusuk kejam setiap inci tubuh
Setiap irama menjadi sabungan petir
Petir memekakkan hati dan menggegar jiwa
Bergegar gegar bahu
Nafas menjadi padu
Mata bulat dengan tekad
Tangan kemas menggenggam
Lukisan indah menjadi sembilu jiwa
Kaki takkan kenal penat
Meski ke mana jalan ini pergi
Tekad ini tidak mahu rehat

Langit Jingga menghiasi jiwa
Indah dalam matanya tercermin di wajahnya
Namun senyumnya tawar
kerna jiwanya tidak setenang petang yang jingga  itu


- jangan putus asa sampai mati -
safronlubis - kkerian



Monday, July 8, 2013

Pun aku tak akan

Awan deras dan angin keras
mengangkat debu dan pasir bertaburan
berlari lari jua dedaunan
ribut kelam dan suram

namun masih ada cahaya
menerongkah masuk dari celah liang liang dinding tembok
menerobos mata yang silau dari sinar
mengheret, merobek dan menarik langkah kaki
tidak patuh menyusun dan menyimpang jauh

getir menjalar meramas tubuh
mengikat ketat setiap inchi keringat
urat urat di bawah kulit timbul
menggesa diri ini
jangan kau rebah!

Angin ribut pun aku tak akan rebah
Ombak tsunami pun aku tak akan rebah
Hujan meteor pun aku tak akan rebah
Gempa bumi pun aku tak akan rebah

Yang aku akan terus pegang tali ini
Dan yang aku gigit kemas pesan itu

Tsunami menyantun kelibat dari mata yang kecil
Gah berlarinya menyapu hingga yang terpencil
Tidak mau langkahnya berhenti
Tidak mau ngaumannya tertuli
walaupun tiada ia bersuara dan berkaki

Hujan meteor merejam langit
Membara bak rengusan api naga
Meluncur bak lembing pendekar
yang tiada hati perut untuk berhenti
melanggar dan memusnah


Angin ribut pun aku tak akan rebah
Ombak tsunami pun aku tak akan rebah
Hujan meteor pun aku tak akan rebah
Gempa bumi pun aku tak akan rebah

Yang aku akan terus pegang tali ini
Dan yang aku gigit kemas pesan itu

** InsyaAllah


SafronLubis
-- Ya Allah, tiada daya dan kekuatan kecuali kekuatanMu..
Isnin



Sunday, June 16, 2013

Sepasang Kasut, Syukur, Tawadhuk, Bangga dan Riak

Terniat dihati ingin membeli sepasang sepatu baru untuk ke kantor setiap pagi. Namun harus ditunggu lagi seminggu sehingga wang upah bulanan diterima. Namun Allah Maha Kaya, Karunia rezekiNya membuatkan isteri ku ingin belanja. Wang cukai yang dihantar semula kepada pemiliknya menjadikan jumlah terkumpul agak besar. Dianggap juga sebagai wang yang tiada tujuan matlamat. Daripada dihabiskan begitu saja, ada  baiknya dibelanja untuk pakaian dan keperluan.

Asalnya ingin membeliku sehelai baju, katanya. Namun aku menggusarkan keperluan sepatu kerna yang lama sudah terbekah tapaknya, tidak selesanya, tercabut jahitnya dan risau dipakainya. Namun setahu aku ongkos nya lebih besar dari sehelai baju, sepasang sepatu itu. Jadi aku minta dia bersetuju untuk aku menambah barang sedikit wang dari kocekku.

Nah, sepatu baru yang dari jenamanya amat umum. Dipakai pada hari pertama minggu ini. Pada pagi ahad itu dikeluarkan dari kotak dan sarung kainnya. 

MasyaAllah.. rezeki Mu aku rasakan riak. Ini hanyalah sepasang sepatu yang di injak-injak. Bukan satu yang patut dibangga bangga di riak riak.

Sedetik itu aku tersadar.

Dengan hanya sepasang sepatu, Allah Maha Bijaksana mengajarkan aku tentang hikmah.

Berbangga dengan apapun menjadikan kita kufur nikmat. Apatah lagi riak, ujub dan takabbur dengannya.

Lansung tidak bangga dan gembira, bukan bermaknya kita tidak bersyukur padaNya dengan NikmatNya

Adalah yang paling utama, hubungan kita sebagai hambaNya. Menerima sepasang sepatu, melaungkan syukur padaNya.

Namun dimata dunia, hanyalah ia sepasang sepatu.


Wajarkah banggakan sepasang sepatu, kita ingkar laranganNya?

wajarkan riak dengan sepasang sepatu mahal, kita ingkar laranganNya?

perlukah merasa ujub hanya dengan sepasang sepatu?

Berbaloikah takabbur dengan sepasang sepatu?



Sepasang sepatu ini, aku memakainya dengan rasa terima kasih padaNya. Daripada sepatu ini juga, Allah mengajarkan arti zuhud. Mungkin hanya secebis dari lautan ilmu zuhud, namun aku bersyukur kerana diberi pemahaman ini.


Ya  Rab, Segala Puji Hanyalah UntukMu..
Ya Rab, Yang Maha Suci...
Ampunilah Dosaku.. Ampunilah Dosaku..